• NASIONAL
  • KPAI: Kehilangan Orangtuanya karena Covid-19, Pastikan Anak Menerima PIP, KIS dan PKH

KPAI: Kehilangan Orangtuanya karena Covid-19, Pastikan Anak Menerima PIP, KIS dan PKH

WARTALIKA.id – Sejumlah daerah maupun Kementerian Sosial Republik Indonesia mulai menyampaikan ke publik terkait data anak-anak yang kehilangan salah satu atau kedua orangtuanya karena Covid-19, gerakan cepat tersebut patut di apresiasi.

Hal tersebut disampaikan Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Retno Listyarti dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Jumat 20 Agustus 2021.

“Namun tidak hanya berhenti pada pendataan saja, harus ditindaklanjuti dengan penanganan jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang untuk melindungi dan memenuhi hak anak-anak yang kehilangan orangtuanya karena Covid-19,” ujar Retno.

Menurutnya, sejumlah daerah yang sudah mendata diantaranya adalah Jawa Tengah yang menyebutkan angkanya sekitar 7.756 anak diantaranya Jawa Timur memperkirakan 7.000, dan Kota Depok mengumumkan sekitar 870 anak kehilangan orangtuanya karena Covid-19. Sementara Kementerian Sosial merilis data nasional yang angkanya baru 11.045 per 8 Agustus 2021.

“Perlu ada sinergi dan koordinasi pendataan secara berkesinambungan terhadap anak korban kehilangan orangtua di masa pandemi Covid-19 di seluruh Indonesia, bisa dimotori oleh Tim Gugus Tugas Covid Nasional yang berkoordinasi dengan Kementerian dan Lembaga terkait. Pemuktahiran data secara berkesinambungan sangat diperlukan agar segera menjangkau dan membantu anak-anak yang kehilangan orangtuanya karena Covid,” jelas Retno.

Rekomendasi

Retno juga meminta penanganan jangka pendek yang harus dilakukan oleh Pemerintah Daerah setelah mengetahui keberadaan anak-anak tersebut adalah memberikan bantuan kebutuhan makan sehari-hari dan melakukan assesmen psikologis agar dapat membantu memulihkan kondisi psikologis anak-anak tersebut.

“Karena kehilangan salah satu, apalagi kedua orangtua dalam waktu singkat, pasti menimbulkan kecemasan dan ketakutan anak-anak tersebut, dan ini sangat menganggu kesehatan mentalnya,” katanya.

Dijelaskan pula, penanganan jangka menengah yang harus dilakukan Pemerintah adalah melindungi anak-anak tersebut dari potensi tidak mendapatkan pengasuhan yang layak, diadopsi tidak sesuai ketentuan peraturan perundangan, potensi mengalami kekerasan, dinikahkan usia anak, bahkan potensi menjadi korban perdagangan manusia.

Selain itu, anak-anak yang orangtuanya meninggalkan harta benda dan warisan kekayaan lainnya perlu didampingi dan dilindungi, agar harta benda peninggalan orangtuanya, termasukan surat berharga dan saldo rekening dapat dimanfaatkan anak-anak tersebut untuk masa depannya.

“Jangan sampai jatuh ditangan orang-orang yang tidak bertanggungjawab, mengingat anak-anak tersebut masih di bawah umur,” imbuhnya.

Retno pun menyebut, penanganan jangka panjang yang harus dilakukan Pemerintah Pusat adalah memasukan anak-anak yang kehilangan orangtuanya ini dalam sejumlah program pemerintah seperti Program Indonesia Pintar (PIP), Program Indonesia Sehat maupun Program Keluarga Harapan.

“Kartu indonesia Pintar untuk menjamin pemenuhan ha katas pendidikan anak-anak tersebut demi melanjutkan pendidikannya, minimal sampai jenjang SMA/sederajat. Kalau di DKI Jakarta harus mendapatkan juga Kartu Jakarta Pintar (KJP Plus),” paparnya.

Sedangkan Kartu Indonesia Sehat untuk menjamin pemenuhan hak atas kesehatannya, karena mustahil anak-anak itu harus membayar BPJS setiap bulannya. Anak-anak juga rentan jatuh sakit dalam masa pertumbuhannya. Sedangkan PKH merupakan jaminan pemenuhan kebutuhan hidup sehari-sehari, yaitu makanan bergizi untuk tumbuh kembang anak-anak tersebut.

“Anak-anak yang kehilangan orangutan karena Covid-19 harus dipastikan mulai APBN maupun APBD tahun 2022 diikutsertakan atau mendapatkan seluruh bantuan dalam program-program tersebut dengan cara yang tidak bertele-tele administrasinya, cukup surat keterangan kematian orangtuanya dan kartu keluarga yang sudah di perbaharui, dimana anak-anak tersebut tercantum namanya,” sambungnya.

Retno menambahkan, aparat desa atau kelurahan, RT/RW harus tergerak membantu admintrasi dan pendataan anak-anak tersebut.

“Bantu anak-anak tersebut atas nama kemanusiaan, bayangkanlah kalau anak-anak anda sendiri yang mengalaminya, Gunakan nurani dan mata hati kita,” pesan dia.

IKUTI KAMI

WARTALIKA TV

MOTIVASI HIDUP

Wartalika.id Klik allow notifications untuk menerima berita dan pembaruan dari kami
Dismiss
Allow Notifications