WARTALIKA.id – Ketua MPR RI sekaligus Wakil Ketua Umum Partai Golkar dan Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila Bambang Soesatyo menuturkan kesuksesan masa depan sebuah bangsa tidak hadir secara alamiah dan serta merta. Tetapi, harus dibangun dari sebuah visi, dan diperjuangkan melalui proses pembangunan, baik dalam jangka pendek, menengah, maupun jangka panjang. Termasuk dalam merealisasikan visi pembangunan menuju tahun Indonesia Emas 2045. Bandung, Jawa Barat, Kamis(24/8/2023).

Pencapaian visi Indonesia Emas mengisyaratkan hadirnya empat pilar utama dalam dimensi pembangunan. Yaitu pembangunan manusia serta penguasaan IPTEK (Ilmu Pengetahuan dan Teknologi), pembangunan ekonomi berkelanjutan, pemerataan pembangunan, dan pemantapan ketahanan nasional dan tata kelola.

“Pembangunan manusia serta penguasaan IPTEK menentukan tegak dan tercapainya 3 pilar lainnya. Masa kejayaan dan keemasan yang diraih oleh suatu bangsa selalu ditandai dengan keunggulan sumber daya manusia. Kualitas sumber daya manusia yang menguasai teknologi informasi dan komunikasi akan menjadi faktor pendorong utama, menggantikan kekayaan sumber daya alam,” ujar Bamsoet saat Sosialisasi Empat Pilar MPR RI di Musyawarah Besar (Mubes) Pengurus Pusat SAPMA (Satuan Pelajar dan Mahasiswa) Pemuda Pancasila di Bandung, Kamis (24/8/23).

Hadir antara lain Ketua Umum Majelis Pimpinan Nasional Pemuda Pancasila Japto Soelistyo Soerjosoemarno, Ketua Umum Pengurus Pusat Satuan Siswa, Pelajar, dan Mahasiswa (PP SAPMA) Pemuda Pancasila Aulia Arif, Ketua MPW Pemuda Pancasila Jawa Barat Dian Rahadian, Ketua SAPMA Pemuda Pancasila Jawa Barat Wing Perwira serta ratusan kader SAPMA Pemuda Pancasila.

”SPACEIKLAN”

Ketua DPR RI ke-20 dan mantan Ketua Komisi III DPR RI bidang Hukum, HAM, dan Keamanan ini menjelaskan, pilar kedua yakni pembangunan ekonomi berkelanjutan meniscayakan tumbuh dan berkembangnya sektor ekonomi kreatif dan usaha berbasis kecerdasan artifisial. Ekonomi berbasis sumber daya alam seperti tambang, perkebunan, dan perikanan harus dikelola secara cerdas agar tidak membawa petaka dan tetap dapat dinikmati oleh generasi mendatang.

“Patut disyukuri bahwa saat ini, pertumbuhan sektor ekonomi kreatif sekitar 5,76 persen. Artinya berada di atas pertumbuhan sektor listrik, gas dan air bersih, pertambangan dan penggalian, pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan, jasa-jasa dan industri pengolahan,” kata Bamsoet.