Isu Penghapusan Pertalite dan Premium, Fraksi PKS DPR RI : BBM Itu Isu yang Sensitif

  • Whatsapp
Wakil Ketua Fraksi PKS, Mulyanto
Wakil Ketua Fraksi PKS, Mulyanto
AGUNG NUROHO

WARTALIKA.id – Isu penghapusan BBM jenis Pertalite dan Premium menjadi polemik dikalangan masyarakat luas. Kritik keras pun datang dari Dr. H. Mulyanto, M.Eng anggota Komisi VII dari Fraksi PKS.

Pria yang lahir di Jakarta pada 26 Mei 1963 dan kini berumur 57 tahun itu mengatakan dalam kondisi darurat pandemi seperti ini Pertamina harusnya bisa lebih sigap menanggapi kabar yang dapat menimbulkan gejolak di masyarakat.

Bacaan Lainnya

“Jika memang tidak ada rencana menghapus BBM jenis Pertalite dan Premium harusnya Pertamina segera mengklarifikasi isu tersebut ketika baru muncul. Secara resmi Pertamina membuat surat edaran yang dapat menjadi acuan bagi masyarakat,” kata Mulyanto. Senin (22/6).

Lanjutnya, jangan sampai isu tidak benar itu merebak di masyarakat dan Pertamina baru menyampaikan pernyataan sikap. Hal tersebut bisa membuat masyarakat berpikir Pertamina memang ada rencana menghapus Pertalite dan Premium.

“BBM itu isu yang sensitif. Jangankan dihilangkan, dinaikan saja harganya bisa membuat rakyat demo berhari-hari. Jadi sebaiknya Pertamina jangan sembarangan mengeluarkan pernyataan,” ujarnya.

Wakil Ketua Fraksi PKS DPR RI ini juga meminta Pertamina lebih aktif mensosialisasikan penggunaan bahan bakar ramah lingkungan sebelum memutuskan menghilangkan Pertalite dan Premium.

Menurutnya, jika memang dalam waktu tertentu Pertamina ingin ada peralihan pola konsumsi BBM masyarakat dari yang biasa menggunakan BBM berbahaya ke BBM ramah lingkungan sebaiknya dibuat rencana kerja khusus untuk merealisasikan rencana tersebut.

Rencana kerja tersebut, kata dia sebaiknya disampaikan ke DPR untuk mendapatkan tanggapan. Dengan demikian rakyat jadi tahu setiap kebijakan yang akan diterapkan.

“Jangan seperti sekarang yang terkesan mau mengakali-akali kebijakan. Dilontarkan dulu sebuah isu untuk melihat reaksi masyarakat. Jika terjadi penolakan maka akan ditarik dan bersikap seolah-olah isu tersebut tidak benar,” ucapnya.

“Ini bukan cara yang baik. Pola komunikasi seperti itu harus diubah. Kebijakan apapun yang ingin diambil sebaiknya dibuka secara transparan. Agar masyarakat bisa memberikan tanggapan,” tambah Mulyanto.

Ke depan Mulyanto minta Pertamina lebih transparan dalam merumuskan kebijakan. Jangan seperti kasus harga jual BBM nonsubsidi yang hingga saat ini masih belum disesuaikan dan tidak jelas ujung pangkalnya.

“Dalam hal ini Pertamina harus lebih terbuka. Jangan ada kebijakan yang ditutup-tutupi. Biarkan masyarakat tahu setiap tahap kebijakan yang akan dibuat. Jangan mendadak diterapkan sebelum disosialisasikan,” tandas Mulyanto.

Pos terkait