Samuel F Silaen : Menyerang Jokowi Tidak Membuat Dia Gentar Apalagi Takut

  • Whatsapp
Samuel F Silaen
Samuel F Silaen bersama Ir. H. Joko Widodo

WARTALIKA.id –  Presiden Jokowi semakin diserang akan semakin kuat (keras) dan dicintai para pendukungnya, siapa pendukung fanatik Jokowi?  Yakni Rakyat Indonesia yang tersebar diberbagai daerah yang telah merasakan kehadiran dan pembangunan infrastruktur yang beberapa dekade tak pernah dirasakan oleh rakyat kecil yang tinggal dipelosok tanah air. Itulah kekuatan Jokowi.

“Mengkritik atau mendemo istana maka jangan menyerang presiden Jokowi tapi langsung kepada sosok yang dituju, mungkin karena kinerja pembantunya tak responsif atau belum memberikan manfaat bagi rakyat, tentu dengan data dan fakta-fakta ketidak-becusan para pembantu presiden Jokowi tersebut,” ujar pengamat politik Direktur Eksekutif Lembaga Kajian Studi Masyarakat dan Negara (LAKSAMANA), Samuel F. Silaen kepada wartawan di Jakarta, Jumat (23/10).

Bacaan Lainnya

Presiden Jokowi bukan pribadi yang lemah ketika ditekan (didemo), semakin ditekan Jokowi malah makin keras, kokoh, teguh pada pendirian dan juga bukan sosok pemimpin yang gampang menyerah pada keadaan.

“Jokowi tipe pemimpin yang taff karena pengalaman dan jam terbangnya yang mumpuni. Dia lahir dari bawah, rakyat jelata bukan trah ‘raja’, Dia menapaki anak tangga yang terjal dan berduri, menuju singgasana istana,” beber Silaen.

Lanjutnya, sosok Jokowi adalah orang yang sudah kenyang dengan goncangan didalam kepemimpinan. Dia memulai karier dari bawah yakni Walikota, Gubernur hingga Presiden. Perjalanan karier yang sangat jarang ditemui pada sosok pemimpin yang akan bertarung di kontestasi pemilihan presiden 2024 nanti. Kelebihan inilah yang ada pada sosok pribadi Jokowi.

Bila ada yang berniat mau menggulingkan Jokowi pasti tak akan berhasil. Sebab, kata Silaen kesantunan politik Jokowi yang membuat lawan- lawan politik sungkan berat, tampilan Jokowi penuh simbolistik, buat sebagian orang jadi misteri, sosoknya sudah bukan pada tataran pencitraan lagi, tapi sudah menjadi karakter pribadi sederhana dan merakyat.

“Bila yang lain masih baru ‘mau’ tapi buat jokowi itu sudah jadi kebiasaan dirinya,” imbuh Silaen.

“Yang paham bener karakter Jokowi tentu hanya orang yang sangat dekat dan punya ikatan emosial dengan dirinya sejak lama. Per’konco’an Jokowi terhadap seseorang kawan lama itulah yang membuat Jokowi sangat percaya, bukan basa- basi apalagi luntur karena bisik-bisikan yang merasa dekat,” jelas Silaen.

Dalam situasi saat ini, menurut Samuel F Silaen, Jokowi punya banyak pilihan alternatif solusi yang lahir dari konklusi alam bawah sadar (inspiratif) nya dan itu dikonsultasikan (didiskusikan) terlebih dahulu dengan orang terdekatnya untuk mendalami dan mendapatkan konfirmasi serta masukan soal pelaksanaannya.

Presiden Jokowi bukan hanya mendengar tapi juga menginspirasi lalulintas regulasi yang ada, meskipun tak seluruhnya itu tersirat dari pernyataan yang disampaikan oleh Prabowo Subianto. Kepemimpinan Jokowi bukan tipe ABS (Asal Bapak Senang), meskipun itu ada dan terjadi pada kebiasaan pemimpin diberbagai cerita- cerita imperium dunia. Tak ada manusia yang tak senang disanjung (puji) demikian juga sebaliknya.

“Pengkritik Jokowi yang berdemo (unjuk rasa) menyasar istana akan slalu diabaikannya, lihat saja ketika orang-orang mendemo istana, apa presiden Jokowi berdiam disana? kan tidak. Jokowi justru mencari angin segar dengan melakukan kunjungan kerja (kunker) kepelosok daerah. Itu lebih bermanfaat buat Jokowi, ketimbang dia harus berada didalam istana, saat ada unjuk rasa,” ungkap Silaen.

Jokowi sangat yakin ketika dia pergi kunker, bahwa orang yang dia percaya mampu menangani situasi yang ada itu, tanpa ada keraguan pada diri Jokowi, pergi kunker. Pengkritik dan pendemo istana, seperti kehabisan akal bagaimana cara untuk mendapatkan atensi dan perhatian Jokowi. Buat yang tak paham karakter Jokowi itu sangat menyebalkan dan bikin prustasi karena merasa diabaikan.

“Jokowi dihujat dan dipuja itu bagian dari resiko pemimpin, yang tak dapat memuaskan semua pihak. Dia berharap pemerintahan yang dia pimpin saat ini fokus bekerja keras untuk rakyat Indonesia dari merauke sampai kesabang. Itulah impian Jokowi dengan memilih fokus membangun Indonesia sentris, dari pinggiran agar menjadi kota layak usaha dan dan huni, agar orang desa tak lagi berbondong-bondong urbanisasi ke kota,” pungkas pemilik twitter #Sipahitlidah itu. [Red]

Pos terkait