PHE ONWJ Tanam Ribuan Pohon Mangrove di Karawang

  • Whatsapp
PHE ONWJ Tanam Ribuan Pohon Mangrove di Karawang

WARTALIKA.id – PT Pertamina Hulu Energi Offshore North West Java (PHE ONWJ) terus berupaya melestarikan lingkungan dengan melibatkan seluruh pekerja dan masyarakat desa.

Program Orang Tua Asuh Pohon (OTAP) digagas sejak tahun 2013, di bantaran Sungai Sedari dan Dusun Karang Sari dengan penanaman tahap awal sekitar 10.000 bibit mangrove.

“Program OTAP adalah salah satu program Greenbelt Mangrove di pesisir Utara Karawang yang juga merupakan realisasi program berkelanjutan Siaga Lingkungan PHE ONWJ. Program ini merupakan kerjasama partisipasi pekerja dan perusahaan yang bertujuan membantu pelestarian lingkungan melalui penanaman pohon mangrove di sekitar daerah operasi PHE ONWJ,” jelas VP Relations PHE, Ifki Sukarya dalam memberikan keterangan tertulisnya kepada Wartalika.id di Jakarta, Rabu (21/8/2019).

Setiap dana yang disumbangkan oleh pekerja senilai Rp 60,000, dimasukkan ke dalam satu rekening. Lalu PHE ONWJ akan menyumbangkan nilai yang sama dengan sumbangan pekerja, untuk selanjutnya dibelikan bibit mangrove untuk ditanam di lokasi yang disesuaikan dengan Program PHE ONWJ.

“Mangrove dipilih karena merupakan salah satu komponen ekosistem pesisir yang memegang peranan penting, baik di dalam memelihara produktivitas perairan pesisir maupun di dalam menunjang kehidupan penduduk di sekitar wilayah tersebut. Secara ekologi dan fisik, keberadaan hutan mangrove berfungsi sebagai daerah asuhan berbagai larva biota perairan seperti ikan, udang, dan biota lainnya, serta sumber produktivitas perairan,” tandas dia,

Mangrove menjadi jalur hijau di sepanjang pantai/muara sungai yang dapat mempertahankan kualitas ekosistem pertanian, perikanan, dan permukiman yang berada dibelakangnya dari gangguan abrasi, angin dan instrusi air laut yang semakin meningkat.

PHE ONWJ Tanam Ribuan Pohon Mangrove di KarawangSaat ini Program OTAP sudah dilakukan di 5 desa, yaitu Desa Sedari, Ciparage, Pasir Putih, Pusaka Jaya Utara, dan Cilamaya. Tercatat jumlah kumulatif mangrove di 5 desa tersebut sebanyak 195.000 pohon dengan luasan konservasi 195 Hektar. Dengan partisipasi dari ratusan pekerja yang terlibat dalam upaya pelestarian ini.

Pewarta : Agung

  • Whatsapp

Pos terkait